Setelah ber-experiment dengan beberapa masakan, saya mencoba “beralih” ke kue dan roti! Atau istilah nya baking… Gitu deh! saya pikir… Paling ga tau caranya…. Mau diseriusin atau ga, itu masalah belakang! Yang penting saya memenuhi “curiosity” saya, dan mempraktekkan ide – ide di kepala saya ke dalam tindakan! Staff internal saya yang sudah kerja selama 7 tahun lebih sangat mengerti saya. Ia selalu bilang… “ibu mah… kalo belum dikerjain (baca: dimasak/dibuat) pasti diomongin melulu!”  Hahahaha…. Intinya… JUST DO IT!

Akhirnya.. Saya “menetapkan hati” untuk belajar membuat roti sehat! Pertama, roti ubi rendah kalori! JADI!

Berikutnya…. Roti labu multigrains! JADI!

Lanjuutttt…… !! Roti whole meal multigrains…… setengah JADI! (menurut saya), sampai akhirnya seorang teman yang mencoba memberi masukan yang berharga… ! Lewat sms,  ia katakan “kayaknya kurang mirip roti eropa, dan atasnya kurang chrispy, adonan kok kayak bakpao….?”

Ooops…..  !

Segera saya membalas sms nya dan mengetik “thanks for your critics!  I appreciate it!”

Saya emang udah curiga bahwa ada yang kurang dengan rotinya, dan…. seorang teman yang baik memberi kritik yang akurat! Saya bersemangat memperbaiki ilmu membuat roti sehat! Kritik membuat saya tidak berpuas diri dengan skill saya! Higher level!!

Hari berikutnya…

Mari buktikan diri! Lakukan tahap pertahap! Masukan semua bahan… lalu tepung gandum, biji – bijian, raisin!  Tanpa sadar sudah jam 5 sore, roti sudah mengembang dan akhirnya…. tiba waktu untuk “baking“.  Tiba..tiba…terdengar suara suamiku yang baru kembali dari luar kota beberapa hari yang lalu berkata:  “Honey, yuuk nonton Jhonny English!”  Saya agak sedikit ragu untuk mengiyakan, karena  saya pikir.. lagi mau panggang roti nih!

Saya punya 2 pilihan…. menyayangi suami dengan ikut ajakannya nonton atau memilih menyanyangi diri sendiri dengan tunggu sampai  saat panggang roti selesai! Artinya ga mungkin nonton lagi!

Akhirnya.. Saya memutuskan (sendiri) “Ok, deh!”

Toh.. I love to date my ex boyfriend (read:husband)… and spend time just two of us….!  Lagian ada staff saya ini yang bisa  ‘do the baking’ ! So….Off we go!

Selesai nonton, kira – kira Jam 21.30, kami sampai ke rumah!

Sedikit kaget… kok panggang rotinya belom selesai yaaaa?? Lama banget???  Saya menyimpan rasa kaget saya dan mencoba utk tenang!

Apa yg saya takutkan terjadi….. ” it’s over baked”!  Roti sedikit (atau banyak) lebih keras dari biasanya!

Aduuh…. roti yang tadinya saya pikir bakal jadi masterpiece saya, kok jadi begini???

Saya menenangkan diri, menarik nafas panjang,  berterimakasih kepada staff yang memanggang roti (tanpa membawa kesalahannya) lalu memutar otak, mau diapain nih roti?

TUHAN BAIK!

Di kala saya tenang dalam situasi yang tidak diinginkan, saya justru diberi kreatifitas mengolah roti gagal ini!

Akhirnya…. ide muncul…. buat crouton aja buat salad atau soup, dan snacks  kering dengan ditabur sedikit (saja) gula bubuk diatasnya! udah kering.. sekalian kering! Tapi jadi juga tuh!

Phew…… ternyata ada “ilmu” kreatifitas yang muncul dalam kegagalan! Dan ilmu itu cuma datang saat kita tenang dan bersyukur!

Saat itu… Saya bisa saja memilih untuk menyalahkan suami karena ngajak nonton di saat yang kurang tepat (menurut saya), tapi .. TOH .. ITU KEPUTUSAN SAYA untuk ikut juga! Saya bisa saja menyalahkan staff yang do the baking…tapi  TOH… ITU KEPUTUSAN SAYA meminta ia mengerjakannya!

Menyalahkan orang lain bukan solusi di saat gagal! Rasa syukur akan memberi kita kekuatan baru untuk menciptakan ide – ide baru! Saya belajar untuk tidak menyalahkan orang lain, disisi lain evaluasi diri!  Bahasa kerennya : do not blame others, but evaluate my self (read : evaluate  myself  IS NOT  blaming myself) !  akhir kata……… GAGAL? KENAPA TIDAK?

 

 Semoga jadi inspirasi buat semua (feel free to share this story)

Desi Trisnawati – 5 November 2011